Tingkat Suku Bunga

Suku bunga adalah jumlah bunga yang dibayarkan per unit waktu yang disebut sebagai persentase dari jumlah yang dipinjamkan. Modal dialokasikan diantara para peminjam dengan tingkat bunga: perusahaan dengan peluang investasi yang paling menguntungkan akan bersedia dan mampu untuk membayar sebagian besar modal, sehingga perusahaan tersebut cenderung menariknya dari perusahaan-perusahaan yang tidak efisien atau dari perusahaan yang produknya sedang tidak dibutuhkan (Brigham dan Houston, 2006).

Pada dasarnya suku bunga  menurut Myers (1999) dapat dibedakan menjadi suku bunga sederhana dan suku bunga majemuk. Suku bunga sederhana mengambil asumsi bahwa yang dinvestasikan hanya jumlah pokok investasinya saja sedangkan bunga tidak ikut di investasikan
.
Suku bunga menurut Karl adalah pada tingkat suku bunga yang tinggi, makin tinggi pula biaya untuk menahan uang. Hal ini bisa diartikan ketika suku bunga meningkat, masyarakat akan mengambil keuntungan yang lebih tinggi dari yang ditanamkannya.

Suku bunga adalah harga dana yang dapat dipinjamkan. Besarnya suku bunga ditentukan oleh preferensi dan sumber pinjaman berbagai pelaku ekonomi di pasar. Perubahan tingkat suku bunga juga akan berpengaruh terhadap investor, yang mana apabila tingkat suku bunga tinggi, maka kecenderungan masyarakat untuk menabung akan meningkat dan selera untuk berinvestasi akan berkurang (Soebagyo, 2003 dalam Tandelilin, 2001).

Suku bunga merupakan sejumlah rupiah yang harus dibayarkan akibat telah  mempergunakan dana sebagai balas jasa. Perubahan suku bunga merupakan perubahan dalam permintaan uang (kredit) (Ni Nyoman Aryaningsih, 2008)

No comments:

Post a Comment